Monday, 29 October 2012





Assalammualaikum..
 ......
......
.....



kali ni
benarkan aku untuk luahkan isi hati.. hati yang pernah sakit.. sakit yang tinggalkan parut... aku pun tidak tahu, mungkin parut itu terus bertanda disitu.. atau pun akan pudar oleh perasaan gembira yang merawatnya.

kali ini
aku gembira.. sesudah pulang dari kampung halaman.. pelan-pelan ia hilang. tertanam disitu.. aku bangkit semula, lupakan semua pahit yang membuatkan aku terseksa disini. kenangan yang gembira itu buat aku kuat.. membuatkan aku rasa bersyukur.


aku tersenyum.
keluarga tercinta masih tetap kukuh disitu. biar pun kurang bersua, tapi ikatan itu masih kuat. masih ada perasaan  sayang. masih ada perasaan rindu. si dia yang tersayang, terima kasih kerana dia ada disisiku selalu. Maaf jika diri ini kurang sempurna. aku sayangkan hubungan ni. sayangkan dia yang di sana. 
saat ini aku harus tabah. harus bersabar. penuhkan iman di dada. 


aku berharap, orang2 disana menyanyangiku. mungkin adakalanya aku lemah, lemah untuk bertahan dengan kata2 yang setajam pedang. aku berharap mereka menerimaku dengan hati terbuka. 









 





Friday, 12 October 2012

si hati yang menangis . . .






assalammualaikum..
hai you all..
sihat tak? saya kurang sihat sekarang ni, kena serang selsema... sabar je la.. ubat pun belum beli lagi... sengsara wey time nak tidor malam.. idung tersumbat.. kurang oksigen~~hahah



hmm..
nak luah pun payah...
orang tak tahu, disebalik senyuman ni ada kesedihan.. saya tahan perasaan tu..sakit sangat.. kalau mata menangis orang nampak, tapi bila hati menangis orang tak nampak kan..



sedih..
layan saya macam saya ni like i'm nothing. apa salah saya?
mungkin sekarang ni sedaya upaya untuk sabar, buat2 tak kisah, padahal dalam hati Allah saja yang tahu.
mungkin saya perlu diamkan diri. simpan dalam hati, dalam hati yang pada dasarnya sudah berkecai berai, nak tutup pun masih nampak.
mereka cakap, saya telan kata2 tu, biar sepahit mana pun.. mereka tak tahu, hati mana yang tak sakit bila diperlakukan seperti ini.


bila jauh dari keluarga, rasa ingin luah tapi takut jadi masalah..
rasa sepi. kosong.. perlukan seseorang yang betul2 faham.
saya cuma ada Allah, kawan2 dan dia.. tapi hanya dapat luahkan kepada yang pertama, luahkan tmpat yang kedua.. mereka takkan faham.. luahkan tempat ketiga.. syukur dia tetap bagi semangat..